Suami vs Istri Beda Suku

Banjarbaru, 12-12-16

Tetiba saja saya keinget sama kejadian masa lalu, pas awal mula hidup saya diikat dengan hidup satu manusia dari lain suku daerah kebiasaan dan adat istiadat. Yup, saya wong jowo dan dapet suami orang Sunda
Dulu pas masih kerja jadi staf HRD di perusahaan lama saya, manager saya sering nasehatin kalo tiap kali saya keliatan bete (Secara saya kanaslinya periang, jadi kalo pas lagi ada masalah pasti keliatan banget betenya) begini …
“kamu jangan merasa punya masalah hidup paling besar sekarang ini. Masih juga pacaran. Nanti kalau menikah, masalahmu jauuh lebih besar dari masalah-masalah yang sekarang sering kamu hadapi. Sekarang hanya gegara gak dijemput kerja aja udah dijadiin masalah. Kamu tau gak, begitu menikah milih warna seprei aja bisa jadi ribut besar”. And its happened with us….

Pada mulanya gini…
Ada lowongan kerjaan ditempat kerja saya, dan saya share dong ke suami. Kali aja ada sepupu atau keponakan yang pengen ikut kerja. Btw, perusahaan tempat saya kerja dulu ngebolehin kalo keluarga kerja disitu asal beda departemen. Nah ada nih keponakan dia yang mau kerja. Kebetulan baru lulus dari program Diploma 3 dia di Pontianak Kalbar. Berhubung ortunya dinas di perkebunan dan udah masuk masa pensiun, balik kampung lah dia sama keluarganya. Karena saat itu saya stay Bandung masih ngontrak tapi posisi deketan sama kakak ipar,ni keponakan tidurnya dirumah kakak ipar saya. Pas waktunya test kan dia kan bareng beberapa pelamar lain. Nah, dia nanyain cara ngerjainnya. Tetiba dia berbisik “bi (bibi sebutan tante buat orang Sunda), ini caranya kayak gini ya ?”. Saya pun dengan singkat jelasin deh ke dia bla bla..
Nah, masalah dia manggil saya Bibi tadi malemnya saya bahas nih sama suami. “Pa, aku g mau lo dipanggil Bibi sama Pera (keponakannya)”.
Suami saya enteng jawab dong “ya udah nanti kalo anaknya kesini kamu kasih tau aja. Kamu mau dipanggil apa”.
Gak lama dia datang dong ya nyamper ke kontrakan saya. Saya bilang “Egh.Pera..nanti lagi gak mau lah kamu panggil panggil au Bibi”.
Kata Pera “Lah, kan aku manggil Amang ke Om Idik (suami saya).
Kata saya “duh Pira…aku tuh sebelum ini tinggal dirumah si Bos kalau manggil pembantunya juga bibi. Kan serasa gimana gituu..gak mau ah. Panggil aja aku Mbak. Aku kan orang jawa !”. Saya mulai menyinggung SARA niih.
“Lah kalo gitu, amang harus mau ya aku panggil Mas. Biar klop, mbak dan mas” jawab Pira
Suami langsung aja jawab “eeh..enggak..enggak…aku gak mau dipanggil mas. Kayak yang jual bakso aja”
Manusia nih diskriminatif banget sih, mentang-mentang di Bandung banyak orang jawa yang jualan bakso. “ya udah pokoknya aku mau dipanggil mbak, amang tetep dipanggil amang. Gak usah mas..” ketusku.
So, sampai sekarang para keponakan dia di Bandung manggil saya tetep mbak. Lalu bagaimana dengan suami saya saat di Jawa ? Para keponakan saya tetep manggil dia MAS !!!. Rasain..hahaha…
“Mas..bakso yaaa. Gak pake sambel !” saya suka ledekin dia kalo para keponakan manggil-manggil dia. Tapi sekarang dia sepertinya udah kebal.

Jadi buat yang udah menikah dan beda suku, you’re a lucky !!

Me vs Hubby
Me vs Hubby

*Fiy : 5 Februari 2017 mendatang, usiap pernikahan kami adalah 12 tahun <3

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *