Sakitnya Tuh Disini

Selasa, 18 Oktober 2016

Buka tudung saji, lihat ikan peda bakar dan sambal matah yang harumnya membuat saya gak sabar menumpahkan nasi panas dari magicjar ke piring. Seperti biasa, meskipun ada meja makan lengkap sama kursinya menurut saya makan paling elegant dan mewah adalah duduk di lantai ngadep tivi. Jadilah saya bawa piring isi nasi lengkap dengan peda bakar dan sambel matah itu didepan tivi. Melahapnya dengan speed kurang lebih 2 suapan per menit. Tanpa sempat menghitung berapa kali saya mengunyahnya, dan akhirnya saya ngerasa ada duri yang ikut tertelan entah pada suapan keberapa (emang kurang kerjaan ngitungin begituan >,< ) Buru-buru saya balik ke meja makan, mengambil nasi sesuap dan mengepal-ngepalnya sampai padat dan menelannya bulat2. Jleb...sampai kepalan nasi ke 4 masih saja durinya nangkring ditenggorokan dengan santainya. Ugghh...dipikir2 ini tadi saya jatohnya nambah makan seporsi ya. Gagal deh dietnya *ngeles Then saya masih meneruskan sisa makanan dipiring karena meskipung rasanya risih tapi buat nelen gak sakit kok. Ya sudah pikir saja, nanti mungkin durinya akan hilang seiring waktu (kayak bayangan mantan-mantan gituuuu...) Malemnya sama makan mie goreng, minum ice milktea, dan lain-lain...masih gak juga ilang durinya. Ya sudah, bawa tidur. Kali aja duri itu ketiduran trus lepas ganggamannya trus ilang deeehh...

Rabu, 19 Oktober 2016
Bangun, saya terbatuk-batuk dan terasa ada yang mengganjal ditenggorokan kiri. Sepertinya sesekali mulai sakit. Terutama kalo nelen ludah sambil nungging (duh kurang kerjaan banget kan saya sampai bikin eksperimen begituan).
Habis weekly meeting saya cerita ke beberapa temen dikantor. Mereka menyarankan banyaaakkkk banget cara buat bisa ngilangin duri yang nyangkut di tenggorokan. Istilah orang Banjar mah, katulangan. Jadi saya disuruh minum pake sedotan sambil bungkuk, sehingga menurut mereka saya menelan dengan posisi kerongkongan terbalik. Sampai habis 3 gelas air mineral, NIHIL !. Ada yang nyuruh saya minum pake sendok bebek posisi terbalik, katanya sih dia berhasil dengan cara itu. Saya ?? ZONK!.
Sampai-sampai ada yang bilang, bacain sholawat sambil dipijit. Waduh…udah daripada malpraktek dan malah ngerasa tambah sakit, apalagi ada teman yg pernah share pengalaman di facebook kalo dia pernah dioperasi gegara tulang ikan nyangkut ditenggorokan, jadilah suami maksa saya untuk segera ke Rumah Sakit aja. Jam 10 an dianterlah beliau ke RS. Tapi karena antri lama banget saya ditinggal karena beliau harus ngerjain sesuatu dulu. Tau gak sih, gara-gara pagi minum air buuuanyak sambil nonggeng-nongggeng selama nunggu antrian (kurang lebih 1,5 jam) saya ke toilet 3x. Busyeeett..beser..hahhaa.
Saya antri di poli THT dan duduk diantar pasien-pasien yang kelihatan dari wajah mereka emang sakit. Nah saya ? Pas ditanya sakit apa mbak ? Saya jawab tenggorokan dah gitu aja. Gak perlu juga dijelasin gamblang tar malah mereka ngikik dalam hati.
Pas udah giliran masuk ditanyalah dokter. Keluhan apa ? Saya jawab ada duri nyangkut di tenggorokan dok. Saya suruh mangap, dilihat bentar katanya dokternya “oh..iya itu kelihatan”. Waduh, padahal saya pikir ini duri nyangkutnya daleeemm banget sampai-sampai saya sudah menyiapkan mental kalo sampai tenggorokan saya diobok-obok sampai muntah-muntah..pasrah daaahhh!. Ternyata engga, setengah menit doang duri itu udah pindah tempat di tissue. Disodorin kesaya sama asisten dokter. “mau dibawa pulang mbak ?”. Saya jawab enggak , trus sama dia dibuang ke tempat sampah (saya cuman gak mau aja, soalnya saya kalo marah sama apapun rasanya ingin makan. Tar duri itu saya makan trus nyangkut lagi gimana ?).
Kata dokter emang ada luka di tenggorokan saya bekas duri itu, tapi gak papa sih..gak parah. Jadi gak perlu obat. Biayanya 80 ribu perak. Alhamdulillaaaah…lega. Dan lebih lega lagi dapet nasehat dari dokter yang superrr….Katanya “lain kali yang dimakan dagingnya ya bu, tulangnya jangan dimakan”. Suppppeeeerrr sekali..jadi inget anak-anak kaki 4 dirumah. Maafkan mamamu yang reuwog alias rakus ini yaaa…

Nyetatus di FB dan banyak yang ketawa, emang sepele sih penyakit saya tapi sumpah ya gaess…sakitnya tauukk. Jangankan yang baca status FB saya, suami yang anter jemput ke RS aja juga ngakak. Eeehhh…belom pada tau apa itu yang namanya hukum karmaa ??? Sok taahh tar kena rasain loo…??!@$@#T$%&^^(&*)(*T^R%$Q#@

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *