Goes To Makassar Part 1

Huftt….

Finally bisa nulis lagi setelah lebih dari 2 minggu terjebak aktivitas after new year party di Makassar kemarin. Habisnya ada si Ndut yang lagi sambangin adik kembarnya ke Banyuwangi bareng neneknya. So…aku nikmati saja dulu kebersamaanku bareng si Ndut..heehehee…mumpung deket 😀

Oh ya, kemarin pas dapet undangan acara New Year Party di Jordan Makassar (sekarang ganti jadi CV. Makassar Bayu Semilir) aku berangkat via Ngurah Rai Denpasar. Pas nyeberang dari Ketapang ke Gilimanuk, kaget juga, ternyata tiket penyeberangan naik sekitar 14% dari Rp. 105.000,- menjadi Rp. 119.000,-. Weeww..padahal bulan juni kemarin aku ke Bali masih harga tiket yang lama, ternyata BBM belum naik tiket penyeberangan udah naik. Hiikkss.. :'(

Pelabuhan Ketapang
Pelabuhan Penyeberangan Ketapang Banyuwangi Jatim

Sementara itu pemeriksaan di Gilimanuk yang biasanya nyantai berubah jadi ketat banget karena musim liburan. Tapi untungnya gak ada penumpukan dipenyeberangan tadi, malahan langsung masuk kapal meskipun dapet parkir paling belakang karena kapal sudah penuh begitu mobil kita masuk. Asal tau saja, kalau kita masuk kapal paling akhir, pasti ntar turun kapalnya paling akhir juga. Dan yang lebih penting, cuman orang-orang yang mahir nyetir saja bisa bawa mobil pakai jasa penyeberangan ini. Soalnya pas didalam kapal, parkirnya mepet-mepet banget ma kendaraan lain. Kalo aku yang nyetir, pasti bakalan nyenggolin mobil laen..hahahaha….

Karena kita berangkatnya tanggal 26 Desember malam sementara tiket pesawatku 27 Desember sore (jam 6 sore Wita), so sempet mampir dirumah sodara di Jln. Bangka (depannya jalan Nusakambangan tempat pusat oleh2 Erlangga dan Krisna). Trus karena dari pagi gerimis teyussss..rencana liat sunrise di Kuta batal. Heeuu..gak papalah..udah bosen ini. Tapi sempet jalan2 ke GWK ma cari oleh2 di Erlangga. Sayang banget, harga-harga di Erlangga jadi naek..mentang-mentang laku. Capeeek deh. Sempet sih lihat pusat oleh-oleh baru yang namanya Hawai, cuman lupa lagi dijalan apa. Di spanduknya sih kasih iming-iming harga termurah, tapi gak tau aslinya. Masih baru banget deh kayaknya, jadi mungkin masih kasih harga diskon. Gak tau ntar kalo laku lagi kayak Erlangga paling harga dinaikin lagi. Tapi kalo mau tau searching aja di mbah Google…wkwkwkwk.

Pas mau ke bandara, ampyuuunn….kota Denpasar maceeett.. So jadinya rencana mau cari makan siang dipending. Takut telat sampai bandaranya. Untung banget pas datang pas 45 menit sebelum berangkat. Jadi aku fikir gak akan nunggu lama kan. Eehh..shock deh akunya pas sampai gate lihat pemandangan manusia yang full bangeett. Info sana sini ternyata 2 tujuan keberangkatannya di delay. Gak ada kursi satupun yang bisa diduduki. Duuuh..sial banget ya, mana laper belum makan siang..huaaaa :((

Ngurah Rai
Bandara Ngurah Rai Denpasar

Mau gak mau, nebeng aja duduk di resto dalam gate. Ongkosnya sih gak murah, 40 rebu. Dapet lontong cap gomeh 1 porsi dan minuman dingin 1 botol. Lumayaaannn…Alhamdulillah banget. Tapi sempet kirim SMS ke Mbak Vita nagih jatah makan malem begitu sampe Makassar. Hahahaa…

Pesimis banget bisa berangkat tepat waktu, eh ternyata kepesimisanku sama sekali gak beralasan. Keberangkatan tepat waktu, meski kudu ngantri (soalnya 3 pesawat berangkat bebarengan deh pas itu). Mana cuaca mendung lagi. Sesekali perjalanan diguncang angin kencang. Alhasil, para pramugari yang cantik2 dari salah satu maskapai penerbangan itu  gak jadi nawarin barang dagangannya ^^.

Sampai Bandara Sultan Hasanuddin kaget looh…terakhir kesana kan tahun 2008 awal. Masih pakai bandara lama, sekarang bandara yang baru keren. Aslii….keren kok. Gak sebesar Juanda sih, tapi tetep bersih dan nyaman plus beberapa fasilitas modern dipasang disitu juga.

Mau tau gimana serunya perjalananku di Makassar selama sepekan ?

Aku bakalan tulis Goes To Makassar Part 2.

Wait and see…okeee

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *