Fitness dan Saya

Saya lagi keranjingan fitness nih. Padahal dulu males banget kalo disuruh olahraga. Jangankan yang pake alat berat seperti fitness, yang cuman jogging modal kaki doang aja malesnya ampuun. Tapi sebulan terakhir saya sedang demen menggeluti dunia per”fitness”an karena terpaksa. Lhoh..iyalah…terpaksa..soalnya merasa overweight sih :D. Hhmm..meskipun sebenarnya pokok masalahnya bukan di berat badan yang kelebihan, tapi lebih ke karena body udah mulai “morat marit” alias gak karuan bentuknya.

Berat badan saya sebelum menikah adalah 44 Kg, sampai akhirnya sekarang setelah melahirkan putri kembar saya 5 tahun lalu menjadi 56 Kg (tinggi badan 160 cm). Pengen banget turunin berat badan menjadi 49 or 50 kilo saja sih. Tapi itu perlu perjuangan berat!. Pernah juga mengikuti kelas aerobic dan BL (body language), tapi gak bisa fokus pada pembentukan otot. Mana tidak diimbangi dengan pengaturan pola makan. Jadilah seperti sekarang ini…hehehe…

Nah, pertama mengikuti kelas fitness, luar biasa banget. Gimana enggak, sore fitness besok paginya badan terasa remuk!. Saat itu rasanya saya pengeeeen banget berhenti. Tapi salah satu trainer saya yang sangat baik (dan cerewet juga sih) kasih motivasi terus ke saya. Katanya, memang diawal semua orang ngerasain itu. Tapi kalau udah biasa, ya gak akan terasa berat apalagi sampai badan sakit.

Sebelum memulai latihan, saya ditanya target apa yang ingin saya capai. Nah ini adalah 3 target terpenting saya :

1. Of course saya pengen kecilin badan, dan mengembalikan bentuk badan saya yang kendor jadi singset. Hehehee…(tidak ada yang mustahil kan didunia ini, meskipun susah ? :p ).

2. Yang kedua, saya ingin kecilin lengan atas. Woow..lengan atas saya gak layak banget dikasih baju model tank top or u can see. Malah kayak orang mau ajak adu panco! 🙁

3. Sehat !! Yup, daripada pake cara instant yang mengandung bahan kimia yang belum tentu tidak membahayakan tubuh. Kalau dengan olah raga, absolutly 100% aman!!

Nah, trainerku bilang untuk itu semua aku musti :

– Untuk bentuk lengan atasku perlu latihan yang melatih otot trisep dan bisep.

– Trus selama pembentukan badan yang aku inginkan, aku dianjurkan untuk tidak terlalu banyak mengkonsumsi karbohidrat. Nasi sebaiknya diganti beras merah atau ubi. Dan perbanyak sayur+buah.

– Dan yang terpenting adalah RUTIN!!.

Syarat pertama dan kedua sih oke, yang ketiga nih yang berat. Godaannya kalo mau berangkat fitness tuh mulai anak rewel sampai hujan pun bisa jadi alasan buat untuk bolos latihan. Hahahaha….

Mau tau 10 Tips Fitness biar sukses lainnya ? Aku bakalan tulis di part 2.

Semangat!!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *