Sakitnya Tuh Disini

Selasa, 18 Oktober 2016

Buka tudung saji, lihat ikan peda bakar dan sambal matah yang harumnya membuat saya gak sabar menumpahkan nasi panas dari magicjar ke piring. Seperti biasa, meskipun ada meja makan lengkap sama kursinya menurut saya makan paling elegant dan mewah adalah duduk di lantai ngadep tivi. Jadilah saya bawa piring isi nasi lengkap dengan peda bakar dan sambel matah itu didepan tivi. Melahapnya dengan speed kurang lebih 2 suapan per menit. Tanpa sempat menghitung berapa kali saya mengunyahnya, dan akhirnya saya ngerasa ada duri yang ikut tertelan entah pada suapan keberapa (emang kurang kerjaan ngitungin begituan >,< ) Buru-buru saya balik ke meja makan, mengambil nasi sesuap dan mengepal-ngepalnya sampai padat dan menelannya bulat2. Jleb...sampai kepalan nasi ke 4 masih saja durinya nangkring ditenggorokan dengan santainya. Ugghh...dipikir2 ini tadi saya jatohnya nambah makan seporsi ya. Gagal deh dietnya *ngeles Then saya masih meneruskan sisa makanan dipiring karena meskipung rasanya risih tapi buat nelen gak sakit kok. Ya sudah pikir saja, nanti mungkin durinya akan hilang seiring waktu (kayak bayangan mantan-mantan gituuuu...) Malemnya sama makan mie goreng, minum ice milktea, dan lain-lain...masih gak juga ilang durinya. Ya sudah, bawa tidur. Kali aja duri itu ketiduran trus lepas ganggamannya trus ilang deeehh...

Rabu, 19 Oktober 2016
Bangun, saya terbatuk-batuk dan terasa ada yang mengganjal ditenggorokan kiri. Sepertinya sesekali mulai sakit. Terutama kalo nelen ludah sambil nungging (duh kurang kerjaan banget kan saya sampai bikin eksperimen begituan).
Habis weekly meeting saya cerita ke beberapa temen dikantor. Mereka menyarankan banyaaakkkk banget cara buat bisa ngilangin duri yang nyangkut di tenggorokan. Istilah orang Banjar mah, katulangan. Jadi saya disuruh minum pake sedotan sambil bungkuk, sehingga menurut mereka saya menelan dengan posisi kerongkongan terbalik. Sampai habis 3 gelas air mineral, NIHIL !. Ada yang nyuruh saya minum pake sendok bebek posisi terbalik, katanya sih dia berhasil dengan cara itu. Saya ?? ZONK!.
Sampai-sampai ada yang bilang, bacain sholawat sambil dipijit. Waduh…udah daripada malpraktek dan malah ngerasa tambah sakit, apalagi ada teman yg pernah share pengalaman di facebook kalo dia pernah dioperasi gegara tulang ikan nyangkut ditenggorokan, jadilah suami maksa saya untuk segera ke Rumah Sakit aja. Jam 10 an dianterlah beliau ke RS. Tapi karena antri lama banget saya ditinggal karena beliau harus ngerjain sesuatu dulu. Tau gak sih, gara-gara pagi minum air buuuanyak sambil nonggeng-nongggeng selama nunggu antrian (kurang lebih 1,5 jam) saya ke toilet 3x. Busyeeett..beser..hahhaa.
Saya antri di poli THT dan duduk diantar pasien-pasien yang kelihatan dari wajah mereka emang sakit. Nah saya ? Pas ditanya sakit apa mbak ? Saya jawab tenggorokan dah gitu aja. Gak perlu juga dijelasin gamblang tar malah mereka ngikik dalam hati.
Pas udah giliran masuk ditanyalah dokter. Keluhan apa ? Saya jawab ada duri nyangkut di tenggorokan dok. Saya suruh mangap, dilihat bentar katanya dokternya “oh..iya itu kelihatan”. Waduh, padahal saya pikir ini duri nyangkutnya daleeemm banget sampai-sampai saya sudah menyiapkan mental kalo sampai tenggorokan saya diobok-obok sampai muntah-muntah..pasrah daaahhh!. Ternyata engga, setengah menit doang duri itu udah pindah tempat di tissue. Disodorin kesaya sama asisten dokter. “mau dibawa pulang mbak ?”. Saya jawab enggak , trus sama dia dibuang ke tempat sampah (saya cuman gak mau aja, soalnya saya kalo marah sama apapun rasanya ingin makan. Tar duri itu saya makan trus nyangkut lagi gimana ?).
Kata dokter emang ada luka di tenggorokan saya bekas duri itu, tapi gak papa sih..gak parah. Jadi gak perlu obat. Biayanya 80 ribu perak. Alhamdulillaaaah…lega. Dan lebih lega lagi dapet nasehat dari dokter yang superrr….Katanya “lain kali yang dimakan dagingnya ya bu, tulangnya jangan dimakan”. Suppppeeeerrr sekali..jadi inget anak-anak kaki 4 dirumah. Maafkan mamamu yang reuwog alias rakus ini yaaa…

Nyetatus di FB dan banyak yang ketawa, emang sepele sih penyakit saya tapi sumpah ya gaess…sakitnya tauukk. Jangankan yang baca status FB saya, suami yang anter jemput ke RS aja juga ngakak. Eeehhh…belom pada tau apa itu yang namanya hukum karmaa ??? Sok taahh tar kena rasain loo…??!@$@#T$%&^^(&*)(*T^R%$Q#@

Sego Liwet

Jadiii…
Kemarin pas di FB saya nyetatus pas hari minggu masak sego liwet, ada beberapa teman yang tanya. Eh…gimana sih resep sego liwet ? Ada juga kebetulan tetangga dikampung halaman yang kebetulan sering denger dari ibuk saya tentang kemahsyuran sego liwet buatan menantunya.
Jadi memang sego liwet yang biasa saya buat mencontek dari resep yang biasa dari suami sering bikin. Suami adalah chef favorit teman-teman setiap dia berkunjung ke kantor cabang. Pasti temen-temennya pada nagih dibuatin sego liwet sama beliau. Kalau sudah begitu, dia akan menyanggupi karena memang ngeliwet adalah acara yang bisa membuat orang berkumpul dan lupa sama hutang #eeehh

Jadi resep liwet suami adalah (Saya buat untuk 4-5 orang yang makannya porsi kuli)
3 gelas takar beras, cuci sampai bersih
2 bh serai, keprek
3 lembar daun salam
3 bh daun bawang ukuran besar, iris kasar
5 siung bawang merah (boleh diutuhin, boleh diiris kasar)
3 siung bawang putih (boleh diutuhin, boleh diiris kasar)
1 sdm minyak goreng
1 sdt garam, dan sedikit penyedap rasa

Saya biasa masak pake magicjar dengan air normal.Cemplungin semua bahan diatas beras yang sudah dikasih air. Pada saat setengah matang, aduk biar bahan2 tercampur didalam nasi.

Hidangkan selagi panas, lebih enak sih dimakan diatas daun pisang dengan sambel terasi, pete/jengkol goreng, ikan asin, tempe/tahu goreng.

FYI, ini resep sego liwet yang saya dapat dari suami. Mungkin ada beberapa orang yang memiliki resep berbeda. It’s okay, yang penting sego liwetnya dimasak dengan cinta..eeeaa….
Selamat mencoba ^^

Suka Suka Gue… Titik !!

Jadi pagi ini saya tergelitik menulis sesuatu yang sudah lama menjadi ganjalan hati. Yup…
Hidup dinegara Indonesia yang memiliki keanekaragaman budaya suka dan agama plus ditambah semboyan negara yang Bhineka Tunggal Ika, harusnya membuat manusia-manusia yang tinggal disini bisa tepo seliro dan menjunjung tinggi yang namanya toleransi. Ingat..toleransi bukan telorasin apalagi telor dinosaurus..halah !
Trus saya itu senengnya main sosmed tapi suka sebel dengan status atau komentar nyeleneh yang berhubungan dengan SARA. Ada yang seneng ngajakin temennya pindah keyakinan, ada yang merasa agamanya paling benar dan agama orang lain itu hina dina. Ada banyak juga yang tiba-tiba sakti bisa mengukur kadar keimanan orang lain hanya dari pakaian saja. Yuck !
Bukankah semua ajaran agama mengajarkan kebaikan, keindahan, kasih sayang dan penghargaan terhadap perbedaan ? Lalu ?
Yup..oknum ! Bukan agama yang salah, tapi ada oknum-oknum yang mengatasnamakan agama demi kepentingan pribadinya. Apalagi sekarang musim banget ya bullying. Ada orang yang melakukan kesalahan apalagi berhubungan dengan agama, langsung orang beramai-ramai melakukan pembully-an. Menghina, mencaci, bawa-bawa nama agama pula. Lupa sopan santun, apalagi etika. Malah jatuhnya ? Orang illfeel sama agama karena manusianya membawakannya dengan cara yang tidak baik !.
Saya pernah mendengar teman yang bercerita. Dia menikah beda keyakinan. Dia ingin suaminya menjadi seiman dengan dia. Tapi dia kesulitan menjawab ketika melihat saudara-saudara seimannya melakukan teror, membunuh dan menghancurkan dengan cara membabibuta. Buat apa agama ? Apa bagusnya ? Katanya agama itu berkat bagi alam semesta. Nah….
Belum lagi kalau kita mau melihat sosial media Instagram di salah satu artis dengan pemilik hatters terbanyak, kita bisa lihat hatters yang berkomentar pedes dan penuh amarah caci maki kebanyakan adalah ibu2 yang memakai atribut lengkap salah satu keyakinan. Lha trus, masihkah kita selalu menilai kadar iman dari baju ? Saya jadi terinspirasi dengan Cak Nun (Emha Ainun Najib), seorang tokoh budayawan yag nyeleneh dengan quotes-nya “Ukuran keberhasilan orang bukan pada sholat dan umrohnya, melainkan dari perilakunya”.

Quotes Cak Nun
Quotes Cak Nun

Bisa jadi sih saya juga pernah melakukan hal yang sama. Jadi pembully yang suka “ngenyek” seenak jidat saya sendiri. Sudah begitu baju saya ya macam orang metal, lengkaplah saya dicap sebagai manusia penuh dosa yang gak ada benarnya. Jadi, buat apa Anda membaca tulisan manusia macam saya ? Buang-buang waktu saja !

Kadedemes

Goodmorning,
Halloww…masih jam 9.34 Wita habis keliling lapangan, trus ngendon di meja binguuung mo ngerjain apa just because laporan bulanan masih dalam proses anak2 admin. Saya jadi inget kalo beberapa waktu lalu sempat share di FB tentang masakan kadedemes trus banyak temen yang tanya, what is that ?
So, mau bagi resep kadedemes hari ini disini. This is it *ala chef FQ

Oseng Kadedes Made in Titip :P Oseng Kadedes Made in Titip 😛

OSENG KADEDEMES (untuk 4 porsi)
Bahan utama :
– Kulit singkong yang bagian merah mudanya (buang kulit warna coklat terluarnya).Rendam dengan air 1-2 malam lalu rebus sampai empuk. Potong kecil2 atau remas2 sampai jadi potongan kecil2 dengan bentuk tak beraturan (suka suka kau lah 😀 ). Tiriskan, sekitar 250 gram (1 piring).

Bumbu :
1. 5 butir bawang merah uk. besar, iris.
2. 2 butir bawang putih uk. besar, iris
3. Daun bawang 5 lembar, iris agak panjang2
4. Cabe rawit iris (terserah mau pedas atau enggak)
5. 1 genggam ebi, rendam air bentar dan tiriskan
6. Saos tiram (Saya pake saori sachet)
7. Penyedap rasa secukupnya
8. Minyak goreng 3 sdm untuk menumis

Cara :
1. Tumis irisan bawang merah, putih dan abe rawit sampai harum.
2. Masukkan kadedemes dan ebi, oseng sampai setengah matang
3. Masukkan daun bawang, saos tiram dan penyedam rasa
4. Masak sampai matang, angkat dan hidangkan dengan nasi hangat

Note : Sebenarnya kadedemes bisa dioseng dengan apapun karena rasanya yang mirip kentang/ talas. Kalau mau dikasih daging ayam suwir atau apapun bisa. Ebi hanya optional, boleh dikasih boleh enggak.

Selamat mencoba ya buibu…..
Selamat pagi

Selasa, 04-10-2016

Bikin Makanan Kucing Sendiri

Hi dear,
Mumpung punya ide buat nulis. Boleh ya nulis…meski ini pengalaman sendiri. Correct me if wrong !

Bintang & Cruise
Bintang & Cruise

Tahun 2013 lalu saya pertama kali punya anak kaki 4 yaitu kucing persia yang saya kasih nama Titu. Nah, awal-awal tuh berburu makanan dia di petshop cari yang paling mahal. Gasah sebut merka ya, inisial ajah. RC…yeeyy…pasti yang cat people pada tau RC itu apa. Trus pada satau hari Titu sakit perut, muntah mencret sampe lemes gak bisa apa-apa. Udah gitu emaknya lebay pula ikutan nangis, jadilah suami tergopoh-gopoh bawa Titu ke vet. Titu harus diinfus beberapa jam sampai akhirnya dibolehin pulang karena kata dokter kondisinya udah membaik. Then dokter bilang kalo Titu itu tipe anak yang ususnya peka aliasn sensitif. Gak bisa makan sembarangan. Trus dokter menyarankan, semahal apapun wet food (WF) maupun dry food (DF) yang dijual di petshop-petshop itu, jauh lebih sehat kalo bikin sendiri. Akhirnya, saya dikasih resep ubi dan ikan kukus !. Tapi semakin kesini, saya memiliki beberapa anak lagi dan saya mulai berani bereksperimen membuat makanan dari beberapa bahan lainnya. Tentu saja saya gak ngarang sendiri, beberapa nyontek dari temen yang cat lover juga tapi beberapa bahan saya ubah.
Oke, saya bakalan share satu-satu ya dibawah ….
1. Ubi jepang dan ikan kembung/pindang/ ikan laut fresh lainnya.
Ubi jepang dan ikan kembung sama-sama dikukus sampai empuk. Disajikan dengan cara diulet/ dihancurkan (pake tangan biasanya) dan dicampur. Takarannya sih saya kira-kira sendiri, kurang lebih 2 (ubi) : 1 (ikan). Kata vet yang nangani Titu, ubi bisa bikin bulu persian lebat dan gak gampang rontok. And its work !!. Titu dulu bulunya bagus, sebelum sekarang ancur karena dia bukan anak tunggal lagi dan sering dikasih DF. Noted : pastikan duri ikan udah dibuang yaa…
2. Kepala ayam dan ubi.
Kepala ayam direbus dan ubi dikukus. Saya blender bersamaan, lalu jadilah semacam pasta gitu. Cuman Xena aja yang doyan, lainnya gak begitu suka. Mungkin karena bau ayam gak se “strong” bau ikan. Jadinya saya jarang kasih beginian ke anak, kalaupun iya paling kepala ayam rebus aja tanpa campuran ubi.
3. Waluh (labu) & Ikan pindang/kembung/ ikan laut fresh lainnya. Prosesnya sama dengan nomor 1. Kalau labu, saya ada 1 anak (bintang namanya) yang doyan labu kukus tanpa campuran apapun. Aneh ya 😀
4. Gak ada ikan laut ? Pakai ikan air tawar gak papa asalkan dikukus dan jangan campur dengan apapun karena pengalaman ikan air tawar baunya tidak menyengat jadi anak-anak gak nafsu makan 😛

Itu tadi beberapa resep makanan kucing made in sendiri tersimple didunia (untuk ukuran orang pemalas macam saya). Sebenarnya ada jenis makanan lain yaitu raw food (RF) aliasn mentahan. Tapi saya agak worry kasih ke anak-anak karena prosesnya harus bener kalo salah ntar anak-anak sakit perut. Jadi daging (ayam biasanya) dibekukan dulu dalam beberapa waktu biar bakteri-bakteri ilang kali. Hahaa…

Itu aja sih pengalaman yang saya tau didunia permakanan kucing.
See u next untuk pengalaman lainnya ^^