Anak = Rejeki

Duuuhh, bahagianya sepupu saya Jehan yang sedang menunggu kehadiran orang ketiga yang akan hadir diantara hidup dia dan suami tercintanya. Yuup…..dia lagi menunggu kehadiran baby pertama mereka. Hehehe.ingat banget deh ketika sebelum menikah dia pernah “curhat” kesaya untuk tidak ingin dulu punya momongan sampai 1 tahun setelah pernikahannya nanti. Tapi diapun gak pengen pakai kontrasepsi. Ya mana bisa neng, hehehe lha wong sekarang ada yang ngehamilin kok gak bisa hamil. Wkwkwwkk….Finally, pas tau positif hamil seneng juga kaaan ?? Alhamdulillah…bentar lagi jadi ibu, meskipun sekarang sering mual dan gak doyan makan dinikmati saja…

Jadi inget deh dulu aku juga gitu. Boro-boro makan, bau nasi aja udah langsung uk..ook…rasanya lemessss banget badan. Hadeww… Pengennya juga aneh-aneh pula. Habisnya susah makan, jadi yang dipikiran tuh makanan-makanan yang menurut aku “wah, kalo makan ini pasti enak dan gak bikin mual”. Walaupun ternyata sama aja tetep bikin mual..hahahaha….Tapi untungnya suami sabar dan pengertian (pasti mikirin anaknya yang diperutku tuuh), jadi apapun yang aku mau meski kadang mustahil dia sabar ngadepinnya.

Nah sekarang, gantian deh Yunan yang ngalamin susahnya ngadepin kemauan istri hamil. Udah sensi, rewel, manja, nyebelin…hahaha…pokoknya kata orang-orang mah bawaan bayi. Hihihi…Sabar ya Yuuun…

Buat yang mau merit, mendingan punya anak dan gak perlu ditunda deh. Ya…yang namanya orang siap menikah tentu saja harus siap untuk mendapatan momongan. Kalau tundanya pakai cara alami misalnya KB kalender (hitung masa subur dan tidak) sih gak papa. Tapi kalau pakai obat apalagi suntik, sebaiknya dihindari. Tidak 1-2 orang teman yang melakukan hal yang sama, tapi banyak banget teman-temanku yang sampai  sekarang menyesalinya karena ketika muncul perasaan rindu ingin memiliki buah hati tapi justru butuh bertahun-tahun baru mendapatkan bahkan ada pula yang belum juga diberi. Padahal punya anak ketika usia kita masih produktif (baca : muda) jadi kita planning sebuah keluarga tuh bener-bener dengan keadaan yang lengkap dengan ada anak diantara kita dan pasangan kita. Tiak perlu khawatir tentang finansial, percaya saja bahwa rejeki itu ada yang atur.

So, ingat2 deh dari sekarang. Siap menikah berarti siap untuk mendapatkanbuah hati

Oke !!  😀

2 thoughts on “Anak = Rejeki

  1. Tadinya itu emang mau di pending, tapi di tengah jalan malah kepengen cepet2 ngrasain gendong bayi hahaha.. ya udah deh, kasih daaaaaaaaaaaaahhhh…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *