B A P E R

Lagi nge-hits banget kan istilah Baper alias bawa perasaan. Tapi sebenernya penyakit baper ini udah lama ada, cuman nge-hits-nya baru2 aja.
Jadi saya ini kadang (sering sih sebenernya 😀 )baper sama seseorang atau sesuatu (biasanya keadaan yang mendukung ). Semisal, lagi bete sama si papa dirumah trus pas buka IG or efbe ada kata2 bijak yang sesuai sama isi hati langsung copas trus kirim ke si papa (diih… kaan…hahaha). Trus pas lagi kepengeeeen banget beli sesuatu tapi gada budget tetiba ada temen cerita dia habis dikasih kado sama suaminya sesuatu yg dia idam2kan..baper lagi trus banding2in coba kalo punya suami kayak itu (plaaakk..digampar laki)

eh tapi gak itu aja sih,
pernah gak sih misalnya kamu ditempat kerja trus ada beda pendapat atau ada masalah sama temen kerja. Ribut2 sih emang. Tapi kan ya masalah kerjaan, harusnya gak boleh kebawa ke kehidupan pribadi yak ? Tapi ya karena baperan itu tadi, akhirnya kebawa2. Yang biasanya papasan habis maksi say hello sekarang cuman senyum canggung doang. Atau kalo temennya jauhan biasanya suka rumpik by phone sekarang enggak pernah lagi. Koar2 sih “gue gada masalah kok..fine2 aja kok..” tapi hate mah teu ngeunah keneh alias masih kerasa ngganjel gituu
Nah saya tuh ada punya satu bos yang dia gak baperan. Kayaknya hidupnya enteng banget. meski sebenernya gak baperan pisan teh ya membahayakan soalnya jatuhnya jadi gak peka. hahahaa
Beliau tuh kalo udah ya udah. Misalnya habis manggil seorang staf ditegur gitu ya, tuh staf kayak masih canggung pas ketemu sama si bos tapi si bos udah enteng aja kayak gak ada apa2. Prinsipnya semacam “life must go on” alias “sing uwis ya uwis”. I don’t know about her heart. Apakah masih ada ganjalan tapi dia bisa sembunyikan dengan sikapnya yang woles itu atau emang hatinya emang sama wolesnya. Intinya beliau itu type “nothing to lose”, gak dendaman, dan ya itu gak baperan.
Lagian tuh orang yang baperan cenderung suka mikir jelek ke orang lain loh. Kok bisa ?
Iya dong bisa…
Contohnya ajaa….
Someday kamu ketemu saya di mall. Kita temenan akrab banget..tapi pas ketemu saat itu saya gak sapa kamu sama sekali. Terkesan menghindar dan buru2 pergi. Itu kalo kamu baperan pasti mikir ooh..Titip sekarang sombong. dia gak mau sapa saya bahkan menghindari saya. Salahku opo ya ? Dia punya dosa apa sampek takut ketemu dan saya ? Jangan2 karena aku kemarin nggosipin si A sama dia trus dia sakit hati soalnya si A kan temen dia juga…eaaaaa..dan masih banyak lagi prasangka (yang biasanya buruk) bermunculan difikiran kita.
Sengsara banget jadi manusia yang baperannya kelewatan deh. Padahal faktanya bisa aja pas di mall saya gak pake kacamata dan karena minus tambah lagi silinder jadi mata gak liat ada kamu disitu, jalan buru2 karena mo ketoilet udah gak nahan lagi. Se-simple ini tapi prasangkanya luar biasa yang tidak-tidak.
Jadi sebenernya baper itu perlu gak sih ?
Buat saya pribadi sih perlu lah, tapi prasangka yang enggak-enggak jangan !
Kalau memang ada sesuatu yang tidak mengenakkan, kalo temen baik kenapa tidak langsung ditanyakan agar tidak jd prasangka. Kalo orang lain yg gak kita akrabin abaikan lah. Ngapain buang-buang energi mikir yang enggak2 buat orang yang gak penting juga.
So, be a good. Berhenti menghakimi orang lain. Karena ketika kamu menghakimi orang lain, kamu tidak akan memili waktu untuk mengasihi mereka – Mother Teresa

Menjadi Orang Baik
Be a good