B A P E R

Lagi nge-hits banget kan istilah Baper alias bawa perasaan. Tapi sebenernya penyakit baper ini udah lama ada, cuman nge-hits-nya baru2 aja.
Jadi saya ini kadang (sering sih sebenernya πŸ˜€ )baper sama seseorang atau sesuatu (biasanya keadaan yang mendukung ). Semisal, lagi bete sama si papa dirumah trus pas buka IG or efbe ada kata2 bijak yang sesuai sama isi hati langsung copas trus kirim ke si papa (diih… kaan…hahaha). Trus pas lagi kepengeeeen banget beli sesuatu tapi gada budget tetiba ada temen cerita dia habis dikasih kado sama suaminya sesuatu yg dia idam2kan..baper lagi trus banding2in coba kalo punya suami kayak itu (plaaakk..digampar laki)

eh tapi gak itu aja sih,
pernah gak sih misalnya kamu ditempat kerja trus ada beda pendapat atau ada masalah sama temen kerja. Ribut2 sih emang. Tapi kan ya masalah kerjaan, harusnya gak boleh kebawa ke kehidupan pribadi yak ? Tapi ya karena baperan itu tadi, akhirnya kebawa2. Yang biasanya papasan habis maksi say hello sekarang cuman senyum canggung doang. Atau kalo temennya jauhan biasanya suka rumpik by phone sekarang enggak pernah lagi. Koar2 sih “gue gada masalah kok..fine2 aja kok..” tapi hate mah teu ngeunah keneh alias masih kerasa ngganjel gituu
Nah saya tuh ada punya satu bos yang dia gak baperan. Kayaknya hidupnya enteng banget. meski sebenernya gak baperan pisan teh ya membahayakan soalnya jatuhnya jadi gak peka. hahahaa
Beliau tuh kalo udah ya udah. Misalnya habis manggil seorang staf ditegur gitu ya, tuh staf kayak masih canggung pas ketemu sama si bos tapi si bos udah enteng aja kayak gak ada apa2. Prinsipnya semacam “life must go on” alias “sing uwis ya uwis”. I don’t know about her heart. Apakah masih ada ganjalan tapi dia bisa sembunyikan dengan sikapnya yang woles itu atau emang hatinya emang sama wolesnya. Intinya beliau itu type “nothing to lose”, gak dendaman, dan ya itu gak baperan.
Lagian tuh orang yang baperan cenderung suka mikir jelek ke orang lain loh. Kok bisa ?
Iya dong bisa…
Contohnya ajaa….
Someday kamu ketemu saya di mall. Kita temenan akrab banget..tapi pas ketemu saat itu saya gak sapa kamu sama sekali. Terkesan menghindar dan buru2 pergi. Itu kalo kamu baperan pasti mikir ooh..Titip sekarang sombong. dia gak mau sapa saya bahkan menghindari saya. Salahku opo ya ? Dia punya dosa apa sampek takut ketemu dan saya ? Jangan2 karena aku kemarin nggosipin si A sama dia trus dia sakit hati soalnya si A kan temen dia juga…eaaaaa..dan masih banyak lagi prasangka (yang biasanya buruk) bermunculan difikiran kita.
Sengsara banget jadi manusia yang baperannya kelewatan deh. Padahal faktanya bisa aja pas di mall saya gak pake kacamata dan karena minus tambah lagi silinder jadi mata gak liat ada kamu disitu, jalan buru2 karena mo ketoilet udah gak nahan lagi. Se-simple ini tapi prasangkanya luar biasa yang tidak-tidak.
Jadi sebenernya baper itu perlu gak sih ?
Buat saya pribadi sih perlu lah, tapi prasangka yang enggak-enggak jangan !
Kalau memang ada sesuatu yang tidak mengenakkan, kalo temen baik kenapa tidak langsung ditanyakan agar tidak jd prasangka. Kalo orang lain yg gak kita akrabin abaikan lah. Ngapain buang-buang energi mikir yang enggak2 buat orang yang gak penting juga.
So, be a good. Berhenti menghakimi orang lain. Karena ketika kamu menghakimi orang lain, kamu tidak akan memili waktu untuk mengasihi mereka – Mother Teresa

Menjadi Orang Baik
Be a good

Suami vs Istri Beda Suku

Banjarbaru, 12-12-16

Tetiba saja saya keinget sama kejadian masa lalu, pas awal mula hidup saya diikat dengan hidup satu manusia dari lain suku daerah kebiasaan dan adat istiadat. Yup, saya wong jowo dan dapet suami orang Sunda
Dulu pas masih kerja jadi staf HRD di perusahaan lama saya, manager saya sering nasehatin kalo tiap kali saya keliatan bete (Secara saya kanaslinya periang, jadi kalo pas lagi ada masalah pasti keliatan banget betenya) begini …
“kamu jangan merasa punya masalah hidup paling besar sekarang ini. Masih juga pacaran. Nanti kalau menikah, masalahmu jauuh lebih besar dari masalah-masalah yang sekarang sering kamu hadapi. Sekarang hanya gegara gak dijemput kerja aja udah dijadiin masalah. Kamu tau gak, begitu menikah milih warna seprei aja bisa jadi ribut besar”. And its happened with us….

Pada mulanya gini…
Ada lowongan kerjaan ditempat kerja saya, dan saya share dong ke suami. Kali aja ada sepupu atau keponakan yang pengen ikut kerja. Btw, perusahaan tempat saya kerja dulu ngebolehin kalo keluarga kerja disitu asal beda departemen. Nah ada nih keponakan dia yang mau kerja. Kebetulan baru lulus dari program Diploma 3 dia di Pontianak Kalbar. Berhubung ortunya dinas di perkebunan dan udah masuk masa pensiun, balik kampung lah dia sama keluarganya. Karena saat itu saya stay Bandung masih ngontrak tapi posisi deketan sama kakak ipar,ni keponakan tidurnya dirumah kakak ipar saya. Pas waktunya test kan dia kan bareng beberapa pelamar lain. Nah, dia nanyain cara ngerjainnya. Tetiba dia berbisik “bi (bibi sebutan tante buat orang Sunda), ini caranya kayak gini ya ?”. Saya pun dengan singkat jelasin deh ke dia bla bla..
Nah, masalah dia manggil saya Bibi tadi malemnya saya bahas nih sama suami. “Pa, aku g mau lo dipanggil Bibi sama Pera (keponakannya)”.
Suami saya enteng jawab dong “ya udah nanti kalo anaknya kesini kamu kasih tau aja. Kamu mau dipanggil apa”.
Gak lama dia datang dong ya nyamper ke kontrakan saya. Saya bilang “Egh.Pera..nanti lagi gak mau lah kamu panggil panggil au Bibi”.
Kata Pera “Lah, kan aku manggil Amang ke Om Idik (suami saya).
Kata saya “duh Pira…aku tuh sebelum ini tinggal dirumah si Bos kalau manggil pembantunya juga bibi. Kan serasa gimana gituu..gak mau ah. Panggil aja aku Mbak. Aku kan orang jawa !”. Saya mulai menyinggung SARA niih.
“Lah kalo gitu, amang harus mau ya aku panggil Mas. Biar klop, mbak dan mas” jawab Pira
Suami langsung aja jawab “eeh..enggak..enggak…aku gak mau dipanggil mas. Kayak yang jual bakso aja”
Manusia nih diskriminatif banget sih, mentang-mentang di Bandung banyak orang jawa yang jualan bakso. “ya udah pokoknya aku mau dipanggil mbak, amang tetep dipanggil amang. Gak usah mas..” ketusku.
So, sampai sekarang para keponakan dia di Bandung manggil saya tetep mbak. Lalu bagaimana dengan suami saya saat di Jawa ? Para keponakan saya tetep manggil dia MAS !!!. Rasain..hahaha…
“Mas..bakso yaaa. Gak pake sambel !” saya suka ledekin dia kalo para keponakan manggil-manggil dia. Tapi sekarang dia sepertinya udah kebal.

Jadi buat yang udah menikah dan beda suku, you’re a lucky !!

Me vs Hubby
Me vs Hubby

*Fiy : 5 Februari 2017 mendatang, usiap pernikahan kami adalah 12 tahun <3

Pujian-pujian Saat Kecil

Banjarbaru, 09/12/2016

Saya bukannya mau bahas pujian-pujian yang saya dapat saat kecil loh yaa…*GR
Tapi bahas pujian-pujian yang suka saya suarakan saat menjelang sholat di masjid deket rumah. Biasanya dilakukan setelah azan dikumandangkan. Fungsinya ? Mengajak orang-orang untuk mau sholat jama’ah di masjid. Saya gak tau sekarang di desa tempat saya dibesarkan , yaitu di Desa Besowo kecamatan Kepung Kabupaten Kediri Jawa Timur apakah masih berlaku hal yang sama ? Mengingat jaman sekarang orang mudah sekali menyebut sesuatu bid’ah, bahkan mengkafir-kan orang lain πŸ˜€
Yang jelas, masa kecil saya dulu saya sering didaulat untuk menyuarakan pujian-pujian itu karena dianggap bersuara bagus *uhukk…keselek :p
Karena saya sekarang tinggal di Banjarbaru – Kalimantan Selatan yang tentunya memiliki adat istiadat serta kebiasaan yang berbeda, saya bisa bilang disini gak ada hal semacam itu. Kalau saya mudik pun hanya saat menjelang lebaran. Setau saya sih masih ada anak-anak yang melakukannya sesaat sebelum sholat Tarawih dilaksanakan. Biasanya mereka melagukan niat puasa lalu disambung dengan artinya dalam bahasa jawa. Begini contohnya…

Nawaitu shouma ghodin an-adai minsyahri romadlonaa hadzihis-sanati fardlollillaahi ta’aalaa.
niat ingsun iki poso,tutug-o sedino sesuk, anekani fardhune wulan Ramadhan , Ikilah taun krana Allah ta’ala….

Tapi ada 1 pujian yang sangat membekas dalam ingatan saya, tiba-tiba saja barusan saya cerita ke sepupu saya dan menyanyikannya. Dan masih hafal !. Saya ketawa kalau ingat, but trust me… orang yang menciptakan pujian ini jiwa seninya lumayan πŸ˜‰
Pujian ini khusus untuk hari Kamis malam Jumat yaa (kalo kalian bs artiin lirik dibawah ini)

Malam jemuwah poro mayit tilik omah
njaluk kirim dongo utowo wacan fatihah
yen ora dikirim poro mayit tetangisan
mulih nyang kuburan iluhe pating dleweran

Naah…bagus kan.. ? ibarat kata nih kalo buat lirik lagu Rap masuk laah. Gak sekedar uhuk..ahak..uhuk..ahak..kayak Rapper baru yang dibilang semangka tanpa biji sama si Iwa K πŸ˜€ #eeaaaa *hastag gue salah gaul
Tapi pujian diatas bagus maksudnya, jadi kalau kita punya orang yang kita sayang tapi udah meninggal, kita diingatkan untuk tetap mendoakan mereka atau setidaknya membaca Al Fatihah buat mereka. Apalagi amal jariyah katanya salah satunya adalah anak yang soleh/solihah. Tentu saja anak yang dimaksud sering mengirimkan doa kepada orang tua-nya yang sudah meninggal. πŸ™‚
So, itu adalah sedikit cerita masa kecil saya….

Noted : Buat yang bisa terjemahin, silahkan komen :p

Lebih Baik Atau Lebih Enak ?

Love you
Love you

Pernah dengar pepatah “lebih baik dicintai daripada mencintai” ?
Dengar dari mana atau dari siapa ?
Kalau saya, bapak sendiri yang bilang….

Dulu kala, karena usia bapak dan ibuk terpaut 10 tahun cenderung ibuk sangat ngalem sama bapak. Lahir dari keluarga yang cukup mampu, ibuk tentu saja sedikit lebih nyaman hidupnya ketimbang bapak yang kala itu mbah nang hanya sebagai petani biasa. Nanti lain waktu saya akan bercerita tentang bagaimana keluarga bapak πŸ™‚
Bapak menikah di usia 29 sementara ibuk di usia 19. Pada usia 20 tahun ibuk sudah menggendong saya kemana-mana ^^
Kata bapak, karena wanita selalu benar :p ibuk sering banget purik. Nah kalau udah purik, ibuk biasanya bawa saya pergi kerumah orang tuanya (mbah kung). Tapi, kata bapak..karena bapak cinta sama ibukmu..bapak nyusul kerumah mbah mu. Bukan hal yang mudah tentu saja, wong lanang dengan segala ego-nya dan tentu saja resiko kalau menjemput istrinya kerumah orang tuanya karena ada masalah pastilah di”sidang” dulu. Lagi-lagi…karena bapak cinta sama ibukmu makanya bapak bisa berkali-kali melakukannya.

Itu cerita bapak pada saat saya dulu mulai berani berterusterang kalau saya sudah punya pacar. Makanya, bapak bilang cari laki-laki yang mencintaimu. Wong lanang itu lebih banyak logikanya dibanding perempuan yang banyak pakai perasaan. Kalau kamu lebih cinta sama dia ketimbang dia cinta sama kamu, kamu akan sering sakit hati karena dikit-dikit main perasaan kan ?.
Sementara kalau dia lebih cinta sama kamu, biarpun kamu cuman setengah hati dia bisa berjuang dengan membuatmu jatuh cinta nantinya….

Bapak adalah laki-laki…
Tapi dia menasehati anak perempuannya dengan mengatakan “lebih baik kowe dicintai daripada mencintai”.
Buat saya, memang lebih “enak” dicintai daripada mencintai. Orang yang mencintai kita akan meletakkan kebahagiaan kita diatas kebahagiaanya. Jangan bilang mencintai harus ditunjukkan dengan cara romantis atau alay. Tapi bentuk cinta itu lebih ke tanggungjawab dan kesetiaan.

Medio, Banjarbaru 05122016

Sakitnya Tuh Disini

Selasa, 18 Oktober 2016

Buka tudung saji, lihat ikan peda bakar dan sambal matah yang harumnya membuat saya gak sabar menumpahkan nasi panas dari magicjar ke piring. Seperti biasa, meskipun ada meja makan lengkap sama kursinya menurut saya makan paling elegant dan mewah adalah duduk di lantai ngadep tivi. Jadilah saya bawa piring isi nasi lengkap dengan peda bakar dan sambel matah itu didepan tivi. Melahapnya dengan speed kurang lebih 2 suapan per menit. Tanpa sempat menghitung berapa kali saya mengunyahnya, dan akhirnya saya ngerasa ada duri yang ikut tertelan entah pada suapan keberapa (emang kurang kerjaan ngitungin begituan >,< ) Buru-buru saya balik ke meja makan, mengambil nasi sesuap dan mengepal-ngepalnya sampai padat dan menelannya bulat2. Jleb...sampai kepalan nasi ke 4 masih saja durinya nangkring ditenggorokan dengan santainya. Ugghh...dipikir2 ini tadi saya jatohnya nambah makan seporsi ya. Gagal deh dietnya *ngeles Then saya masih meneruskan sisa makanan dipiring karena meskipung rasanya risih tapi buat nelen gak sakit kok. Ya sudah pikir saja, nanti mungkin durinya akan hilang seiring waktu (kayak bayangan mantan-mantan gituuuu...) Malemnya sama makan mie goreng, minum ice milktea, dan lain-lain...masih gak juga ilang durinya. Ya sudah, bawa tidur. Kali aja duri itu ketiduran trus lepas ganggamannya trus ilang deeehh...

Rabu, 19 Oktober 2016
Bangun, saya terbatuk-batuk dan terasa ada yang mengganjal ditenggorokan kiri. Sepertinya sesekali mulai sakit. Terutama kalo nelen ludah sambil nungging (duh kurang kerjaan banget kan saya sampai bikin eksperimen begituan).
Habis weekly meeting saya cerita ke beberapa temen dikantor. Mereka menyarankan banyaaakkkk banget cara buat bisa ngilangin duri yang nyangkut di tenggorokan. Istilah orang Banjar mah, katulangan. Jadi saya disuruh minum pake sedotan sambil bungkuk, sehingga menurut mereka saya menelan dengan posisi kerongkongan terbalik. Sampai habis 3 gelas air mineral, NIHIL !. Ada yang nyuruh saya minum pake sendok bebek posisi terbalik, katanya sih dia berhasil dengan cara itu. Saya ?? ZONK!.
Sampai-sampai ada yang bilang, bacain sholawat sambil dipijit. Waduh…udah daripada malpraktek dan malah ngerasa tambah sakit, apalagi ada teman yg pernah share pengalaman di facebook kalo dia pernah dioperasi gegara tulang ikan nyangkut ditenggorokan, jadilah suami maksa saya untuk segera ke Rumah Sakit aja. Jam 10 an dianterlah beliau ke RS. Tapi karena antri lama banget saya ditinggal karena beliau harus ngerjain sesuatu dulu. Tau gak sih, gara-gara pagi minum air buuuanyak sambil nonggeng-nongggeng selama nunggu antrian (kurang lebih 1,5 jam) saya ke toilet 3x. Busyeeett..beser..hahhaa.
Saya antri di poli THT dan duduk diantar pasien-pasien yang kelihatan dari wajah mereka emang sakit. Nah saya ? Pas ditanya sakit apa mbak ? Saya jawab tenggorokan dah gitu aja. Gak perlu juga dijelasin gamblang tar malah mereka ngikik dalam hati.
Pas udah giliran masuk ditanyalah dokter. Keluhan apa ? Saya jawab ada duri nyangkut di tenggorokan dok. Saya suruh mangap, dilihat bentar katanya dokternya “oh..iya itu kelihatan”. Waduh, padahal saya pikir ini duri nyangkutnya daleeemm banget sampai-sampai saya sudah menyiapkan mental kalo sampai tenggorokan saya diobok-obok sampai muntah-muntah..pasrah daaahhh!. Ternyata engga, setengah menit doang duri itu udah pindah tempat di tissue. Disodorin kesaya sama asisten dokter. “mau dibawa pulang mbak ?”. Saya jawab enggak , trus sama dia dibuang ke tempat sampah (saya cuman gak mau aja, soalnya saya kalo marah sama apapun rasanya ingin makan. Tar duri itu saya makan trus nyangkut lagi gimana ?).
Kata dokter emang ada luka di tenggorokan saya bekas duri itu, tapi gak papa sih..gak parah. Jadi gak perlu obat. Biayanya 80 ribu perak. Alhamdulillaaaah…lega. Dan lebih lega lagi dapet nasehat dari dokter yang superrr….Katanya “lain kali yang dimakan dagingnya ya bu, tulangnya jangan dimakan”. Suppppeeeerrr sekali..jadi inget anak-anak kaki 4 dirumah. Maafkan mamamu yang reuwog alias rakus ini yaaa…

Nyetatus di FB dan banyak yang ketawa, emang sepele sih penyakit saya tapi sumpah ya gaess…sakitnya tauukk. Jangankan yang baca status FB saya, suami yang anter jemput ke RS aja juga ngakak. Eeehhh…belom pada tau apa itu yang namanya hukum karmaa ??? Sok taahh tar kena rasain loo…??!@$@#T$%&^^(&*)(*T^R%$Q#@